8/25/2013

Nggak Penting. Nggak Usah Dibaca.

Hai, sebetulnya saya lagi ngerjain skripsi yang masih ngambang nggak jelas. Tapi berhubung bosen, saya main2 di sini dulu yah. Yeay!

Aaaak aku kangen Y! Sesungguhnya sih baru hari Rabu sama Kamis kemarin ketemu huahahaha. Siapa sih Y? Hahaha masa gatau sih? Itu loh cowok yang rambutnya kayak kobochan, terus kalo ngelawak garing banget kayak kerupuk udang yang suka dijual di lampu merah =.= tapi aku sayang :3 *preett*

Udah nggak penting lah. Yang penting sekarang saya udah nggak ngantuk, jadi lanjutin ke skripsi dulu yah. Ciao!!  < 3


8/24/2013

Pagi-Pagi Random

Good morning world! Seperti yang saya tuliskan di judul, sekarang pagi dan sangat random.
Sudah hampir sebulan saya di rumah, lagi liburan. Dan hari ini adalah H min beberapa hari menuju kepulangan ke Bandar Lampung lagi demi menuntut ilmu.

Hari ini. Sabtu. Pagi-pagi. Random.
Saya abis baca tulisan salah satu teman SD saya. Di blognya dia share tentang persiapan pernikahannya, dan saya mulai merasa "Oh God gue bener2 udah masuk di usia nikah banget!" dan kemudian pikiran mendadak berkelana kemana-mana.

Sebenernya nggak cuma sekali ini saya dapet kabar teman yang hendak menikah. Sebelumnya teman sejawat saya di kampus juga ada yang baru melangsungkan lamaran. Reuni SD tahun lalu pun teman saya sudah ada yang menggendong anak. Bahkan mantan pacar saya jaman SMP juga kabarnya sudah menikah. Itu semua bener2 pertanda kalo saya sudah 'dewasa'.

Entah kenapa setiap mendengar ada teman yang menikah, saya memang iri. Tapi setelah pikiran saya kemana-mana, saya justru mendadak takut. Saya takut untuk dewasa. Waktu masih SD saya (dan mungkin kamu juga) ingin cepat2 beranjak dewasa, kuliah, bekerja, dan berkeluarga. But in this age, saya benar2 merasa belum siap untuk dewasa. Memang setelah mendengar tentang cerita teman2 saya yang mempersiapkan pernikahannya, it sounds so beautiful. Rasanya seru mempersiapkan printilan ini-itu. Tapi ketika dipikirkan lebih jauh.... saya tau saya belum siap.

A marriage is not only about become someone's wife. Pernikahan itu mengenai tanggung jawab seumur hidup. Dan tampaknya saya masih pesimis terhadap kemampuan saya sendiri dalam menanggung tanggung jawab tersebut.

Untungnya, saat ini saya kuliah pendidikan dokter. Paling tidak 2 tahun lagi baru jadi dokter (Insya Allah...), kemudian lanjut internship 1,5 tahun. Setiap orang punya jalan berbeda dan saya memilih untuk menyelesaikan studi saya, jadi dokter, baru memikirkan tentang pernikahan dan berkeluarga. Dan hingga semua goal saya tercapai saya masih punya waktu bersenang-senang dengan bagian diri saya yang masih kekanak-kanakan sebelum akhirnya saya siap untuk menjadi istri seorang pria yang hebat :).